Wednesday, January 15, 2014

Dia Pergi Jua

Tanggal 9 Januari 2014, insan yang terpenting dalam hidupku pergi jua. Setelah hampir 5 tahun kehilangan bonda (18 Januari 2009) kini ayahanda menyusul. Biarpun separuh nyawa seakan dibawa pergi, aku redhai pemergiannya. Dia insan mulia dalam hidupku. Dialah hero kehidupan kami. Saat diuji kesempitan hidup, sebahagian besar ruang waktu hidupnya memerah keringat membesarkan kami 11 beradik.


Apabila bercerita tentang ayah, banyak yang bermain di fikiran saya, banyak yang mahu dicatatkan tentang ayah cuma tiada kata yang dapat menceritakan betapa besarnya jasa ayah dalam hidup saya. 

Masih terkenang setiap pagi membonceng basikal tua ayah ke sekolah ketika saat mula bersekolah..

Masih ku ingat betapa sabarnya ayah berteman motorsikal, berpanas berhujan, mengambil dan menghantarku ke sekolah yang jauhnya berkilo-kilo meter..
Masih teringat kegigihan ayah membanting tulang di sawah padi  bertemankan terik mentari demi mencari sesuap nasi..
Masih tergiang-giang amanat ayah sebelum sayapku terbang nun jauh ke negara orang..
Masih teringat syahdunya laungan azan ayah saat kaki menapak untuk memulakan permusafiran ilmu ke bumi anbiya'..
Masih ku ingati surat pertama bertulisan tangannya sendiri yang ku terima ketika di rantauan bersama doa dan harapannya yang tidak pernah padam..
Masih  ku ingat segala-galanya tentang jasamu, kasihmu dan budimu..selamanya..

Terima kasih atas segalanya ayah..
Semoga tenang dirimu di sana di bawah lindungan kasih sayang dan rahmatNya yang tidak bertepi..


2 comments:

Azie said...

Takziah. Semoga bersabar dengan ujian ini dan roh arwah ditempatkan bersama sama orang yang soleh

Ummu Ammar said...

Kak Azie..

Terima kasih atas ucapan dan doa. Semoga kakak juga diberi kesihatan yang baik dan dilimpahi kebahagiaan di dunia mahupun di akhirat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...