Sunday, November 13, 2011

Untukmu Ibu

Hawa udara di Changchun, Tiongkok, sangatlah dingin. Li Yuanyuan memanggul ibunya yang lumpuh. Dia tergesa-gesa ke rumah sakit kerana ibunya perlu mendapatkan rawatan sakit jantungnya. Orang yang lalu lalang memandang mereka dengan mata terbeliak. Semuanya rasa terharu dan takjub melihat seorang wanita yang kelihatannya kurus lemah, namun memiliki tenaga untuk memanggul ibu sambil menggendong anaknya.

Menurut laporan City Evening Post, pada awal pagi 13 Februari 2008, Li Yuanyuan memakaikan baju  anak dan ibunya yang sering mengalami masalah jantung. Tepat jam 10 pagi, Yuanyuan bersiap sedia untuk ke rumah sakit. Yuanyuan menggunakan kedua-dua tangannya untuk memanggul ibunya, manakala ibunya membantu merangkul cucunya dari belakang. Dengan cara inilah tiga beranak ini ke rumah sakit.

Ibu Yuanyuan lumpuh sejak 21 tahun lalu. Selama 21 tahun itu, Yuanyuan memanggul ibunya keluar masuk rumah sakit. Kemalangan jalan raya yang meragut fungsi kaki ibunya berlaku ketika Yuanyuan berusia 7 tahun. Kejadian itu benar-benar merubah kehidupan Yuanyuan dan ibunya. Lebih parah, ayahnya menghilangkan diri selepas kejadian itu.

Sejak saat itu, Yuanyuan menjadi tulang belakang keluarganya. Yuanyuan menyara keluarganya dengan memungut dan menjual barangan lusuh dan terpakai. Dengan pendapatan yang tidak seberapa itulah, dia menyara keluarga dan membayar kos perubatan ibunya.

Pengorbanan Yuanyuan kepada ibunya sangat menyentuh hati para tetangga. Mereka cuba membantu sekadar yang termampu. Seorang jiran yang mempunyai kemahiran sebagai tabib membantu mengurangkan penderitaan ibu Yuanyuan dengan memberikan terapi akupunktur. Tabib itu bahkan mengajar Yuanyuan teknik akupunktur untuk mengurangkan penderitaan ibunya. Sepanjang tahun, ibunya hanya terbaring, manakala otot kakinya sering kejang, dan sakitnya begitu memeritkan. 

Tiga tahun lalu, Yuanyuan menikah dengan suaminya. Setahun kemudian, Yuanyuan melahirkan anak perempuannya. Namun, biar apa-apapun Yuanyuan tidak pernah meninggalkan ibunya, malah dia dan suami bersama-sama memikul tanggungjawab menjaga ibunya.

Bagi Yuanyuan, selama 21 tahun berbakti tanpa mengenal jemu dan putus asa, dia merasakan dirinya sangat bahagia kerana masih memiliki seorang ibu.

Antara kata Li Yuanyuan yang menusuk jiwa pembaca termasuklah "Saya rela menjadi tongkat ibu sepanjang hidup..." -DCM
Dipetik dari : laman duniacacamarba.blogspot.com
 

3 comments:

Zefa NorAsmara said...

Allahu Akbar.. Sangat menyentuh hati.

NaeBlog said...

:-)

Indahnya hubungan...

Ummu Ammar said...

Zefa dan Nae,

Memang indah hubungan anak dan ibu yang berlandaskan keikhlasan dan kasih sayang. Sayangi ibu kalian sementara hayat mereka masih ada. Rindu sekali pd arwah ibu saya...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...