Sunday, September 13, 2009

Tolonglah Ajar Anak-Anakmu Tentang Al Quran !




Tolonglah ajar anak2mu tentang Al Quran!..Itulah luahan hati nurani saya untuk semua ibubapa terutamanya sebagai peringatan untuk diri saya sendiri. Sebenarnya saya sudah lama ingin menulis entri berkaitan Al Quran...dan hasrat saya tertunai hari ini dengan sedikit kelapangan yang ada bagi yang sudi berkongsi idea dan mengambil manfaat.

Memberi anak2 pendidikan tentang membaca Al Quran : Sesuatu yang sangat penting, yang kadang kala diabaikan oleh segelintir ibubapa. Ibubapa lebih risau andai anak mereka diawal usia 4 - 6 tahun tidak pandai membaca atau menulis Bahasa Melayu atau English dengan baik. Macam - macam diusahakan - belikan bahan bacaan, hantar ke kelas lah..atau apa sahaja cara pasti dilakukan. Tapi mereka tidak pernah risau andai anak mereka tidak mengenal huruf2 Al Quran apatah lagi untuk membaca Al Quran dan memahaminya


Tolonglah ibubapa...ajarlah anak kalian membaca Al Quran..andai tidak mampu mengajar sendiri anak kita..usahalah..ikhtiarlah ikut cara mana sekalipun agar anak2 kesayangan kita dapat membaca Al Quran dengan baik, memahami, mempelajarinya, lantas mengamalkan ajarannya dalam kehidupan mereka kelak.

Saya bercakap atas dasar realiti..kerana sebagai pendidik saya merasa sangat sedih dan kecewa dengan anak-anak bangsa dan seagama dengan kita pada hari ini...di usia belasan tahun mereka tidak mampu membaca Al Quran langsung..! Malah membaca surah Al Fatihah pun mereka gagal..itu belum lagi masuk bab solat ataupun ibadat lain..Ada segelintir sahaja yang pandai membaca dengan baik..itupun boleh saya bilang dengan jari...

Sebahagian yang gagal membaca Al Quran dengan baik ada yang masih terus belajar membaca dengan ibubapa di rumah atau mana-mana individu yg menyediakan khidmat mengajar Al Quran. Sebahagian yang lain ada berhenti terus! Alasannya..membaca Al Quran itu susah..dan ibubapa mereka tidak pernah mengambil kisah sama ada mereka boleh membaca Al Quran atau tidak...

Hancurnya hati saya jika ada ibubapa yang bersikap sedemikian..usahlah terlalu mengharapkan dan menyerahkan tarbiah membaca Al Quran 100% kepada guru kerana pendidikan awal adalah bermula dari ibubapa itu sendiri...dan sebahagian besar hidup anak-anak dihabiskan di rumah bersama ibubapa berbanding dengan waktu mereka bersama guru di sekolah.


Mengambil pendekatan ibubapa kami semasa kecil, saya dan suami sangat tegas dalam mendidik anak-anak membaca Al Quran. Memanglah sayu, sedih dan rasa bersalah di hati apabila melihat anak2 menangis dimarahi kerana tidak mahu membaca Al Quran atau silap semasa bacaan. Tapi itulah pendidikan namanya. Dan bagi saya itu amat berbaloi..kerana apabila mereka sudah mengenal dan mampu membaca dengan baik, akan wujud satu "ruh" atau keinginan mereka untuk membaca Al Quran dengan sendirinya. Ammar, Alhamdulillah sudah boleh membacanya dengan baik walaupun masih banyak yang perlu diperbaiki sebenarnya. Dalam kelas prasekolahnya, cikgu menjadikannya sebagai "tok guru" untuk ajar kawan-kawannya yang lain. Afiq masih jauh jika dibandingkan dengan Ammar..namun saya yakin dia ada potensi untuk maju dengan baik. Insya Allah..


Seterusnya saya terjumpa satu artikel di www.iluvislam.com yang cukup menarik untuk dikongsi bersama. Moga direnung untuk dijadikan panduan dan manfaat dalam kehidupan..Selamat membaca..


Membiasakan Anak 'HIDUP BERSAMA' Al-Quran
www.iLuvislam.com
Oleh: Zulia Ilmawati (Psikologi, Pemerhati Masalah Anak dan Keluarga)
Kiriman: arinzone
Editor: b_b


Setiap orang tua pasti menginginkan buah hatinya menjadi anak yang soleh dan solehah. Anak soleh-solehah
merupakan harta yang paling berharga bagi orangtua. Untuk mendapatkan semua itu, tentu harus ada kesungguhan yang tinggi dari orangtua dalam mendidik anak. Salah satu yang wajib diajarkan kepada anak adalah segala hal tentang al-Quran kerana ia adalah pedoman hidup manusia.


Rasulullah SAW pernah bersabda (yang ertinya):
Didiklah anak-anakmu dengan tiga perkara: mencintai Nabimu; mencintai ahlul baitnya; dan membaca al-Quran kerana orang-orang yang memelihara al-Quran itu berada dalam lindungan singahsana Allah pada hari ketika tidak ada perlindungan selain daripada perlindungan-Nya; mereka beserta para nabi-Nya dan orang-orang suci. (HR ath-Thabrani).


Allah SWT berfirman:
Sesungguhnya al-Quran ini memberikan petunjuk kepada jalan yang lebih lurus dan memberikan khabar gembira kepada orang-orang Mukmin yang mengerjakan amal soleh bahawa bagi mereka ada pahala yang besar. (QS al-Isra’ [17]: 9).


Bila al-Quran sebaiknya diajarkan pada anak? Tentu seawal mungkin. Semakin awal semakin baik. Akan sangat bagus jika sejak anak dalam kandungan seolah-olah calon anak kita itu sudah terbiasa 'hidup bersama' al-Quran; yakni ketika si ibu yang mengandungnya, rajin membaca al-Quran.





7M Agar Anak Selalu Hidup Bersama al-Quran

1. Mengenalkan.
Saat yang paling tepat mengenalkan al-Quran adalah ketika anak sudah mulai tertarik dengan buku. Sayang, banyak orangtua yang lebih suka menyimpan al-Quran di rak almari paling atas. Sesekali perlihatkanlah al-Quran kepada anak sebelum mereka mengenal buku-buku lain, apalagi buku dengan gambar-gambar yang lebih menarik. Mengenalkan al-Quran juga boleh dilakukan dengan mengenalkan terlebih dulu huruf-huruf hijaiyah; bukan mengajarinya membaca, tetapi sekadar memperlihatkannya sebelum anak mengenal A, B, C, D. Tempelkan gambar-gambar tersebut di tempat yang sering dilihat anak; lengkapi dengan gambar dan warna yang menarik. Dengan sering melihat, anak akan terpancing untuk bertanya lebih lanjut. Saat itulah kita boleh memperkenalkan huruf-huruf al-Quran.

2. Memperdengarkan.
Memperdengarkan ayat-ayat al-Quran boleh dilakukan secara langsung atau dengan memainkan kaset atau CD. Kalau ada teori yang mengatakan bahwa mendengarkan muzik klasik pada janin dalam kandungan akan meningkatkan kecerdasan, insyaAllah memperdengarkan al-Quran akan jauh lebih baik pengaruhnya bagi bayi. Apalagi jika ibunya yang membacanya sendiri. Ketika membaca al-Quran, suasana hati dan fikiran ibu akan menjadi lebih khusyuk dan tenang. Kondisi seperti ini akan sangat membantu perkembangan psikologi janin yang ada dalam kandungan. Ini kerana, secara teori kondisi psikologi ibu tentu akan sangat berpengaruh pada perkembangan bayi, khususnya perkembangan psikologinya. Kondisi tertekan pada ibu tentu akan berpengaruh buruk pada kandungannya. Memperdengarkan al-Quran boleh dilakukan bila-bila sahaja dan di mana sahaja; juga tidak mengenal batas usia anak. Untuk anak-anak yang belum boleh berbicara, insyaAllah lantunan ayat al-Quran itu akan terakam dalam memorinya. Jangan pelik kalau tiba-tiba si kecil lancar melafazkan surah al-Fatihah, misalnya, begitu dia boleh berbicara. Untuk anak yang lebih besar, memperdengarkan ayat-ayat al-Quran (surah-surah pendek) kepadanya terbukti memudahkan si anak menghafalkannya.

3. Menghafalkan.
Menghafalkan al-Quran boleh dimulai sejak anak lancar berbicara. Mulailah dengan surah atau ayat yang pendek atau potongan ayat (misalnya fastabiq al-khayrât, hudan li an-nâs, birr al-walidayn, dan sebagainya). Menghafal boleh dilakukan dengan cara seringkali membacakan ayat-ayat tersebut kepada anak. Jadi latihlah anak untuk menirunya. Hal ini dilakukan berulang-ulang sampai anak hafal di luar kepala. Masa kanak-kanak adalah masa meniru dan memiliki daya ingat yang luar biasa. Orangtua harus menggunakan kesempatan ini dengan baik jika tidak ingin menyesal kehilangan masa emas (golden age) pada anak. Supaya anak lebih mudah mengingat, ayat yang sedang dihafal anak boleh juga sering dibaca ketika ayah menjadi imam atau ketika naik kereta dalam perjalanan. Disamping anak tidak mudah lupa, hal itu juga sebagai usaha membiasakan diri untuk mengisi kesibukan dengan amalan yang bermanfaat.

Nabi SAW bersabda:
Demi Zat yang jiwaku ada di tangan-Nya, sesungguhnya hafalan al-Quran itu lebih cepat lepasnya daripada seekor unta pada tambatannya. (HR al-Bukhari dan Muslim).


4. Membaca.
Siapa saja yang membaca satu huruf dari Kitab Allah maka dia akan mendapat satu kebaikan. Satu kebaikan akan dibalas dengan sepuluh kali lipat.


Aku tidak mengatakan bahawa alif-lam-mim adalah satu huruf. Akan tetapi, alif adalah satu huruf, lam satu huruf, dan mim juga satu huruf. (HR at-Tirmidzi).


Sungguh luar biasa pahala dan kebaikan yang dijanjikan kepada siapa saja yang biasa membaca al-Quran. Bimbing dan doronglah anak agar terbiasa membaca al-Quran setiap hari walau cuma beberapa ayat. Orangtua penting memberikan contoh. Jadikanlah membaca al-Quran, terutamanya pada pagi hari usai solat subuh atau usai solat maghrib, sebagai kegiatan rutin dalam keluarga. Ajaklah anak-anak yang belum boleh membaca untuk bersama-sama mendengar abang-kakaknya yang sedang membaca al-Quran. Orangtua mempunyai kewajipan untuk mengajarkan kaedah-kaedah dan adab membaca al-Quran. Untuk boleh membaca al-Quran, termasuk mengetahui kaedah-kaedahnya, sekarang ini tidaklah sulit. Telah banyak metode yang ditawarkan untuk boleh mudah dan cepat membaca. Ada metode Iqra, Qiroati dan sebagainya. Metode-metode itu telah terbukti memudahkan ribuan anak-anak bahkan orangtua untuk mahir membaca al-Quran. Alangkah baiknya membaca al-Quran ini dilakukan secara bersama-sama oleh anak-anak di bawah bimbingan orangtua. Ketika seorang anak membaca, yang lain menyemaknya. Jika anak salah membaca, yang lain boleh membetulkan. Dengan cara itu, rumah akan selalu dipenuhi dengan bacaan al-Quran sehingga berkat.

5. Menulis.
Belajar menulis akan mempermudah anak dalam belajar membaca al-Quran. Ajarkan kepada anak kata-kata tertentu yang mempunyai makna. Dengan begitu, selain anak boleh menulis, sekaligus anak belajar bahasa Arab. Mulailah dengan kata-kata pendek. Misalnya, untuk mengenalkan tiga kata alif, ba, dan dal anak diminta menulis a, ba da (tolong tuliskan Arabnya, ya: a-ba-da) ertinya diam; ba-da-a (yang ini juga) ertinya mulai; dan sebagainya. Sesekali di rumah, cuba adakan lumba menulis ayat al-Quran. Berilah hadiah untuk anak yang paling kemas menulis. Jika anak memiliki kemampuan yang lebih dalam menulis huruf al-Quran, mereka boleh diajari lebih lanjut dengan mempelajari seni kaligrafi. Rangkaian huruf menjadi sukukata yang mengandungi erti bertujuan untuk melatih anak dalam memperkaya kosakata, di samping memberikan kesempatan bagi mereka untuk bertanya tentang setiap kata yang diucapkan serta mengembangkan cita rasa seni mereka. Jadi, tidak hanya bertujuan mengenalkan huruf al-Quran semata-mata.

6. Mengkaji.
Ajaklah anak mula mempelajari isi al-Quran. Ayah boleh memimpinnya setelah solat maghrib atau subuh. Paling tidak, seminggu sekali pelajaran sekeluarga ini dilakukan. Tajuk yang diketengahkan boleh jadi tajuk-tajuk yang ingin disampaikan berkaitan dengan perkembangan perilaku anak selama satu minggu atau beberapa hari. Kajian bersama, dengan merujuk pada satu atau dua ayat al-Quran ini, sekaligus dapat menjadi sarana tawsiyah untuk seluruh anggota keluarga. Pada waktu yang sama, tajuk yang akan dikaji boleh diserahkan kepada anak-anak. Adakalanya anak diminta untuk memimpin kajian. Orangtua boleh memberi arahan atau pembetulan jika ada hal-hal yang kurang tepat. Cara ini sekaligus untuk melatih keberanian anak menyampaikan isi al-Quran.

7. Mengamalkan dan memperjuangkan.
Al-Quran tentu bukan hanya untuk dibaca, dihafal dan dikaji. Justeru yang paling penting adalah diamalkan seluruh isinya dan diperjuangkan agar benar-benar dapat menyinari kehidupan manusia. Sampaikan kepada anak tentang kewajiban mengamalkan serta memperjuangkan al-Quran dan pahala yang akan diraihnya. InsyaAllah, hal ini akan memotivasikan anak. Kepada anak juga boleh diceritakan tentang bagaimana para Sahabat dulu yang sangat teguh berpegang pada al-Quran; ceritakan pula bagaimana mereka bersama Rasulullah sepanjang hidupnya berjuang agar al-Quran tegak dalam kehidupan.








4 comments:

ummumishkah said...

betul tu angah.. setuju sangat. Kami pun ajar iqra' dulu sebelum ABC.. alhamdulillah Mishkah pun dah pandai ngaji. Cam angah jugak, mmg tak sampai hati tgk anak-anak nangis masa mengaji tu.. tapi hasilnya kita puas hati...

Nadiah Sidek said...

terima kasih berkongsi ye ummu ammar! mdh2an anak2 kita celik al-Quran..ameen..

Ummu Ammar said...

Che Sue..Alhamdulillah..Sama2lah kita tarbiah anak2 kita dgn didikan agama yg mantap krn cabaran dunia hari ni terlalu besar utk mrk tempuhi tanpa asas yg kukuh dr ibubapa..

Ummu Ammar said...

Nadiah.. Moga dapat manfaat bersama..sbnrnya peringatan tu saya tujukan buat diri saya juga..Selamat mendidik anak2...Ibu adalah madrasah ( sekolah) pertama utk anak2nya..so good luck!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...