Tuesday, December 15, 2009

Tatkala Diri Diuji

Ujian dan cabaran sesuatu yang normal kita hadapi dalam kehidupan seharian.Betul lah kata orang, kadangkala kita rasa ujian yang Tuhan berikan pada kita sudah terlalu berat, rupanya ada lagi ujian yang lebih berat diturunkan kepada hambaNya yang lain. 

Contohnya, setiap hari paparan kehidupan insan yang berdepan dugaan hebat kita tatap dalam dada-dada akhbar. Antara yang amat menyayat hati, seorang bapa , Samsuri Maulana, 46, yang kehilangan empat orang anak sekali gus di hadapan matanya sendiri termasuk sepasang kembar di tali air di ladang kelapa sawit di Kota Shahbandar, Rompin pada pukul 1.30 petang 7 Disember yang lepas. Empat anak Samsuri yang mati lemas ialah anak kembarnya yang berusia 15 tahun, Mohd. Shukri dan Syafiqah, Mohd. Syafik, 12, serta Nursyakirah, 7.

Beberapa hari lepas juga, tragedi pengantin baru, Allahyarham Mohd Ariff Abdul Kadir maut bersama kedua ibubapa dan seorang rakan selepas hanya 3 jam bergelar suami. Saya tidak mengenali isteri Allahyarham, Teh Afifah Syahirah, tapi sebagai seorang perempuan tersentuh jiwa saya dengan ujian yang menimpa Teh Afifah. Bak kata orang, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.. 

Dari kelembutan wajahnya, Teh Afifah punya jiwa yang kuat. Catatan Teh dalam laman friendsternya  : Ya Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempunakanlah petunjuk yang lurus bagi kami dalam urusan kami…[18:10] sudah mengambarkan sedemikian. Justeru, Mampukah saya setabah dia apabila berdepan dugaan sedemikian?

Pernahkah anda semua berdepan ujian yang dahsyat seperti En Samsuri mahupun Teh Afiffah?

Semua yang bergelar insan pastinya telah, pernah, dan akan berhadapan dengan pelbagai bentuk ujian, cabaran, masalah, kesulitan, atau kegagalan. Itulah hakikat insan yang hidupnya pasti berhadapan dengan pelbagai ujian dan cabaran. Bahkan Allah SWT sendiri menjelaskan hal ini melalui firmanNya dalam AlQuran:

“Maka apakah kamu mengira bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?”

Dan dalam ayat yang lain Allah menerangkan

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan sahaja mengatakan; Kami telah beriman sedang mereka tidak diuji lagi?”

Setiap insan akan diuji dengan ujian dan cabaran yang berbeza. Bentuk-bentuk ujian ni ada macam-macam :
1.   Ada yang diuji dengan kegagalan, kemiskinan, sakit, penindasan dan kehilangan, masalah
2.      Ada yang diuji dengan kebaikan, kekayaan, kejayaan dan lain-lain
3.      Ada juga yang diuji dengan kesalahan, dosa-dosa, dan sebagainya.
4.      Ada ujian bagi orang perseorangan
5.      Ada ujian ke atas kumpulan, masyarakat, negara atau jemaah

Bagaimana seharusnya apabila kita berdepan dengan ujian dan dugaan dari Allah SWT?

Redha dengan ketentuan dan takdir dari Allah SWT
Allah SWT tidak pernah bersikap zalim terhadap hamba Nya. Bahkan Dia Maha Adil dalam segala sesuatu. Sebaliknya manusialah yang mempunyai sifat gopoh. Mereka selalu menghadapi Qadha’ Allah dengan rasa kesal dan tidak reda, lebih-lebih lagi kalau yang menimpanya itu sesuatu yang pahit. Dia mengira kalau dia mendapat kesenangan itu membuktikan bahawa Allah reda kepadanya. Sebagaimana dia mengira bahawa Allah benci kepadanya jika ia mendapat bencana.Inilah gambaran akal manusia yang sangat terbatas.

Sedangkan Allah menafikan sekeras kerasnya anggapan yang salah dan keliru tersebut di dalam firman-Nya:  

“Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan diberikan-Nya kesenangan, maka dia berkata: Tuhanku telah memuliakanku. Adapun apabila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: Tuhanku menghinakanku. Sekali-kali tidak (demikian). 

Sentiasa ingat bahawa setiap ujian yang menimpa adalah untuk menuntut kita untuk menjadi yang lebih baik.
Rasulullah SAW menjelaskan: 

“Sungguh mengkagumkan keadaan seorang mukmin, keadaan mereka sentiasa dalam kebaikan. Tidak terjadi hal yang demikian itu melainkan bagi seorang mukmin. Jika mendapat kesenangan ia bersyukur dan hal itu merupakan kebaikan. Dan jika ia tertimpa kesusahania bersabar dan itu juga merupakan kebaikan baginya”. 

Sentiasa memohon pertolongan Allah dalam segenap hal dan bertawakal kepada Allah.

Dari Abdullah Bin Mas”ud RA, bahawa sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: 

Barangsiapa yang selalu ditimpa kesedihan/kegundahan maka hendaklah dia membaca: “Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hamba-mu, dan anak abdi-Mu, dan anak-anak-Mu, dan (berada) didalam genggaman-mu, ubun-ubunku ditangan-Mu, dan berlaku keatas (diri) ku hukum-Mu, dan adil padaku ketentuan-Mu, aku memohon kepadaMu dengan semua nama milik-Mu, (samada) yang Engkau namakan diri-Mu dengannya, atau yang Engkau turunkan dia di dalam kitab-Mu, atau yang Engkau simpan tersembunyi di alam ghaib disisi-Mu; kiranya Engkau jadikanlah Al Quran sebagai penghibur hatiku, dan sebagai penawar kesedihanku dan kedukaanku”

Tidak seorang hambapun yang membaca doa tersebut melainkan Allah hilangkan kedukaannya dan diganti-Nya (kesedihan itu) dengan kegembiraan.
Dan dalam firman Allah menjelaskan:  

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya engkau (Wahai Muhammmad) tentangKu, (maka jawablah) sesungguhnya Aku ini hampir, Aku menjawab seruan sesiapa yang berdo`a kepadaKu apabila dia berdo`a. Maka hendaklah dia menyahut seruan (menunaikan perintahKu) dan beriman kepadaKu mudah-mudah mereka selalu berada di atas petunjuk”. 

Bersabar dan Bersikap pro aktif serta tidak reaktif apabila menghadapi cabaran dan ujian. 
Sentiasa memikirkan peluang dan apa yang boleh dilakukan untuk memperbaiki keadaan tersebut dan bukannya dengan bereaksi dengan emosi dan hawa nafsu. Ingatlah setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. 
Sabda Nabi s.a.w kepada Ibnu `Abbas ketika itu dia masih kecil: Maksudnya: 

Wahai anak kecil! Sesungguhnya aku ingin mengajarmu beberapa kalimat, iaitu, jagalah Allah (jagalah perintahNya) nescaya Allah menjagamu. Jagalah Allah (jaga perintahNya) nescaya engkau dapati Dia berada di hadapanmu (menunaikan keperluanmu). Apabila engkau memohon pohonlah daripada Allah. Apabila engkau meminta pertolongan minta tolonglah daripada Allah.

Amat pasti, manusia adalah milik Allah, dan setiap inci tubuhnya berada dalam genggamanNya. Namun kenyataan bahwa segala sesuatu itu pasti kembali kepada pemiliknya, Allah swt, jarang sekali untuk dihayati dan bersedia.

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Innaa lillahi wa innaa ilaihi raaji'uun". (QS. 2:155-156)

Insya Allah, dengan membiasakan meresapi hikmat kalimat Inna lillahi wainna ilahi roji’un ini, kita menjadi lapang dada dalam menghadapi setiap peristiwa, seburuk apapun, yang sudah menjadi takdir kita. Semakin dalam seseorang menghayati zikir ini semakin ringan dia menghadapi kehidupan yang berat ini, tanpa harus berdepan dengan stres mahupun putus asa.

28 comments:

anaklaut09 said...

salam...ukhwah,


sangat sedih..dan beratnya ujian yang allah bagi pada Puan Teh.

semoga dia tabah dan banyakkan sabar menempuhi ujian ini.

alfatihah..

Ibuhani said...

salam ummu ammar.....ujian yg Allah bg adalah utk menguatkn lg iman kita krn sesungguhnya hanya Allah yg maha mengetahui :)

Sheila said...

Salam... time dpt berita n baca peper rasa di hati sebak x terkata...ujian pada habanya..pada Pn. Teh tabah dgn dugaan ini..kita doakan yg tiada itu di tempatkan dlm golongan org2 yg beriman Al Fatihah Amin

QuEeN Of 2 Heroes said...

salam.suka entry ni..utk saling ingat mengingati....thanks

Nida said...

Salam Ummu Ammar..

Kadang2 kita sering mengeluh apabila ditimpa musibah, kadang2 kita lupa bahawa Allah memberi ujian kerana Dia masih menyayangi kita.. moga setiap ujian yang menimpa membuatkan kita lebih tabah dan perbetulkan kesilapan diri.... aminnnn

Alimaz-Kembara Terasing said...

Allahyarham Mohd Ariff Abdul Kadir sepatutnya lapor diri pada 16hb 12 nih di UiTM arau sebagai pensyarah muda.....Allah lebih menyayanginya....semoga roh mereka dicucuri rahmat olehnya...

yatie chomeyl said...

mmg kesian btul kan akak yg pengantin baru tu...tiap kali tgk gmbr inai di jari dia, rasa sebak sgt2 mengenangkan nasib dia

mamalieyna said...

Sebak bila baca kisah2 duka dan dugaan maha hebat utk org2 terpilih ni..Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul kan.. Masyallah..

Nadiah Sidek said...

mmg sedih dgr berita tu tp setiap dpd kita tak terlps dpd ujianNya, kan kak? bentuk ujian je yg berbeza. tp lebih ramai org yg gagal bila diuji dgn kesenangan & kemewahan. mdh2an kita dpt melepasi semua ujianNya dgn baik..

ZULTIE said...

Salam.. Memang berat ujian kehilangan orang tersayang.. K.Tie pernah mengalami arwah ayah pergi buat selamanya.. Kini sudah 10 tahun pemergiannya..Memang perit menerimanya, tapi ketabahan dan kesabaran menerima hakikat perlu disemat didada.. Kini hanya doa diiring buat arwah

Ummu Ammar said...

anaklaut..

Kita sama2 doakan agar Allah kurniakan ketenangan dan kekuatan buat Teh Afifah..

Ibuhani..
Memang betul..justeru kita kena redha wpun berat ujian tsebut krn semua itu aturan Allah yg terselit hikmah tersendiri..

Ummu Ammar said...

Sheila..
Memang mengharukan..menitis airmata saya masa tgk kt buletin utama ari tu..moga mrk ditempatkan dikalangan org yg beriman..

nadia..
Santapan rohani buat semua..Moga sama2 dpt mengambil manfaat...

Ummu Ammar said...

Nida..
Memang betul..kita lebih byk mengeluh & merungut apabila ditimpa ujian dari bsikap redha dan mengambil iktibar..

Alimaz..
Belum sempat berbakti tp Allah lebih menyayanginya..

Ummu Ammar said...

Yatie..
Memang sedih sgt tgk dia..tp akak rasa dia agak tenang menerima musibah ni..kita doakan moga dia tabah dan dpt menempuh kehidupan spt biasa..

mamalieyna..
Ujian paling besar ialah ujian kesenangan, kekayaan dan kejayaan krn kdg2 manusia lupa bsyukur dan lupa siapa dirinya disisi Tuhan Yang Esa..

Ummu Ammar said...

Nadiah...
Sentiasa muhasabah diri, menyempurnakan ibadat dan bersikap redha & qanaah mampu mnjadi benteng apabila bhadapan ujian..

K Tie..
Kehilangan org tsyg ibarat separuh nyawa melayang..Kehilangan ibu tersayang 17Januari lalu adlh ujian plg getir saya lalui..namun sy redha dan pasrah krn yg hidup pasti akan mati jua..

CIK IZ'S said...

salam ukhwah..

baru singgah di sini dan syukran, dapat ilmu yang bermanfaat..

apa yang kita ada bukan milik abadi. saudari Teh Afifah adalah insan terpilih.. moga dia tabah mengharungi dugaan yang ditentukan.. dan semoga roh yang terkorban dirahmati Allah..

Ummu Ammar said...

Salam ukhuwwah buat Cik Iz's..

Ahlan wasahlan..tepat sekali coretan Cik Iz's..kepunyaan kita di dunia ini bkn hak milik kekal tp akan kembali pd Pencipta Yang Maha Esa jua..

Chik Na said...

Jika diuji dengan kebaikan, kekayaan, kejayaan dan lain-lain ...itu yg membuat manusia bertambah lupa..

Hamizah said...

salam Pah,
ujian tanda kasih sayang Allah kepada kita..sebagai mukmin kita pasti akan diuji.setiap ujian sepadan dengan keupayaan kita..sabarlah..

Ummu Ammar said...

Chik..

Betul tu..kita merasa selesa dgn nikmat yg kita dpt sehingga menafikan kewajipan bsyukur..

Ummu Ammar said...

Betul tu Mizah..ujian Allah pd kita adlh kerana Dia mahu kita kembali padaNya..sbb kbanyakkan manusia ni bila bahagia dia akan lalai tp bila diuji br dia akan sedar dan btaubat..

Nur Asna said...

Salam..ni tak de kaitan dgn tajuk entry...macammana nak buat label cloud yea...dah puas kodek tak reti..TQ

mamawana said...

Salam caiyang semua

Semoga yg patah tumbuh yang hilang berganti dan semoga Allah swt melimpahruahkan kesabaran, ketabahan dan rezeki mrk yg sedang diuji. Amin.

ummu said...

salam Ummu Ammar
dugaan mereka amat berat...
hanya allah yang maha tahu betapa remuk hati mereka.namun pasti ada hikmah kejadian ini...

ummu said...

Salam ummu Ammar,bolehkah saya nak ambil entry ini sebahagiannya untuk rujuan saya di posting saya nanti, khas ingin syaa tujukan buat seorang follower blog saya yang sedg dilanda musibah.

Ummu Ammar said...

ummu..

Persilakan. Moga dapat manfaat bersama dan semoga usaha kecil kita ini mampu menyelesaikan kesukaran orang lain..

ummu said...

salam ummu ammar
Jazakillah hu kairan katsira.:)

NaeBlog said...

Assalamualaikum...
Ummu Ammar... entah kenapa walau terlewat membaca entri 'tatkala diri diuji'... ia amat terkesan... menyedarkan diri sendiri yg kadangkala bersangka buruk padaNYA... Terima Kasih ;-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...